• September 30, 2020

Ormas Wajib Berasaskan Pancasila?

Jakarta, IsuKepri.com – Kepala Subdirektorat Ormas Kemendagri Bahtiar mengatakan, setiap ormas harus berasaskan Pancasila. Hal itu tertuang dalam RUU Ormas yang bakal disahkan akhir bulan ini.

Menurut dia, meski Pancasila menjadi dasar asas ormas, namun masing-masing ormas bisa mempunyai asas ciri sesuai visi dan misi pendiriannya. Hanya saja, dia mengingatkan, asas ciri sebuah ormas tidak boleh bertentangan dengan Pancasila, misal mengusung semangat komunisme.

“Asas Pancasila yang utama dan ada asas ciri lainnya sesuai semangat ormas yang diharapkan bisa tumbuh ormas di mana saja,” katanya di kantor Kemendagri akhir pekan lalu seperti dikutip Republika.co.id.

Jika dilihat dalam draft awal RUU Ormas yang dimuat dalam situs DPR (www.dpr.go.id) disebutkan dalam Bab II Pasal 2, “Asas Ormas tidak boleh bertentangan dengan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.”

Selanjutnya berkaitan dengan ciri tertentu ormas dalam pasal 3 disebutkan, “Ormas dapat mencantumkan ciri tertentu yang mencerminkan kehendak dan cita-cita Ormas yang tidak bertentangan dengan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.”

Bahtiar menjelaskan, RUU Ormas membagi sebuah ormas menjadi tiga golongan, yaitu lingkup nasional, provinsi, dan kabupaten/kota. Ormas berskala nasional kalau setidaknya memiliki kantor cabang di sembilan provinsi atau total 25 persen provinsi.

Untuk ormas tingkat provinsi, wajib mempunyai susunan kepengurusan minimal di 25 persen kabupaten/kota. Begitu juga ormas yang beroperasi di kabupaten/kota wajib melapor ke setiap camat yang mempunyai otoritas kecamatan dan bupati/wali kota kalau ingin mendapat pengakuan. “Aturan ini dibuat bukan bentuk pengekangan, tapi pengaturan lebih lanjut agar tertib,” kata Bahtiar.

Terkait ormas asing, diakuinya persyaratan pendirian sekarang lebih ketat dibanding sebelumnya. Jika dulu warga negara asing hanya cukup membawa paspor ke Kemenkumham untuk mendaftarkan ormas asing dan bisa ditinggal pulang ke negaranya, sekarang tidak lagi.

Bahtiar mengatakan, ormas asing wajib mendaftar ke Kemenlu dan mencantumkan nomor rekening bank nasional. Tujuannya agar pemerintah bisa memantau penggunaan dana dan tujuan beroperasinya ormas asing di Indonesia.

“Menimbang kewajiban setiap warga negara wajib menjaga kedaulatan negara, maka semangatnya ormas asing juga harus bisa dipantau aktivitasnya,” ujar Bahtiar.
Sumber : ROL

0 Reviews

Write a Review

suprapto

Read Previous

Dahlan : Imam Mesjid Perlu Di Bina

Read Next

Forkot : Bongkar Mafia PTT di Pemko Tanjungpinang