• September 29, 2020

Hari Pertama Sekolah, Masih Banyak Lupa Nama

BATAM, IsuKepri.Com — Hari pertama masuk sekolah, masih banyak siswa yang lupa nama lengkapnya. Hal itu dialami sejumlah siswa angkatan pertama SDN 08 Kelurahan Duriangkang Sei Beduk, Senin (16/7/2012).

Akibat lupa nama, membuat guru harus mengulang hingga beberapa kali memanggil nama siswa. Karena saat dipanggil pertama, siswa tidak langsung beranjak dari tempat duduknya.

Siswa yang lupa nama lengkap tersebut akhirnya baru sadar jika namanya dipanggil setelah teman sebangkunya memberitahu. “Eh,, itu namamu dipanggil,” kata teman sebangkunya mengingatkan.

Selain lupa nama, hari pertama masuk sekolah juga diwarnai masih banyaknya siswa yang terlambat masuk sekolah, kesasar dan menangis minta ditunggui orang tuanya. Hafidz Nur, salah seorang siswa yang semula duduk di bangku depan terpaksa harus lari ke belakang sambil menangis mencari orang tuanya.

“Sudah tidak apa-apa, duduk saja sana,” kata ayah Hafidz saat mendatangi anaknya.

Ternyata meski memiliki tubuh yang bongsor dibanding teman-teman barunya, Hafidz stres juga menghadapi hari pertama masuk sekolah. Keringat menetes dari keningnya, bercampur dengan air mata.

“Tungguin pa, jangan jauh-jauh,” kata Hafidz sambil mengusap air matanya.

Menangis, tertawa dan saling bercanda dengan teman baru, itulah gambaran hari pertama masuk sekolah di SDN 08 Kelurahan Duriangkang. Sekolah yang baru pertama menerima siswa baru ini, untuk sementara harus menumpang sementara di gedung darurat.

Gedung baru SDN 08 Kelurahan Duriangkang belum bisa dibangun akibat belum dianggarkan dalam tahun anggaran 2012. Baru pada tahun anggaran 2013, gedung SDN 08 rencananya dibangun dengan lokasi lahan di dekat SMPN 40 Sei Beduk.

Akhirnya, untuk proses belajar mengajar sementara, pihak Komite Sekolah dan Kepala Sekolah serta guru memilih memanfaatkan bangunan taman pendidikan Al Qur”‘an (TPA) Siti Khodijah yang sedang dalam tahap pembangunan. Bangunan TPA ini terletak dibawah masjid Raudlatul Jannah yang juga dalam satu kawasan di Kavling Pancur Baru Blok B nomor 41-42, RT 2/ RW 9 Kelurahan Duriangkang.

“Terdapat 136 siswa yang ditampung dalam penerimaan siswa baru angkatan pertama SDN 08 Kelurahan Duriangkang,” ungkap Kepala Sekolah SDN 08 Duriangkang, Tri Hastuti.

Menurut Tri Hastuti, proses belajar mengajar bagi 136 siswa baru ini nantinya akan dibuat dua shift. Dengan masing-masing shift akan melayani dua lokal yang hanya dipisahkan dengan kayu triplek.

Bangunan TPA yang berukuran sekitar 12×10 meter ini baru sekitar 50% tahap pembangunannya dikerjakan. Lantai ruangan masih terlihat baru disemen. Begitupun dengan dinding ruangan yang baru diplester hanya di dalam ruangan saja.

“Ruangannya masih gelap, selain kurang penerangan lampu listrik juga perlu dicat dengan warna yang terang. Masih banyak perlu pembenahan,” kata Tri Hastuti.

Begitupun dengan sejumlah fasilitas lainnya, juga masih dalam tahap penyelesaian. Seperti fasilitas toilet, fasilitas belajar mengajar dan lantai ruangan yang rencananya akan dikeramik.

Sementara untuk ruang Kepala Sekolah dan guru, memanfaatkan bekas kavling warga yang ada di depan TPA, blok A nomor 41-42 Kavling Pancur Baru. Ruang Kepala Sekolah dan guru bercampur dalam satu ruangan, hanya dilengkapi dengan dua meja dan kursi serta satu lemari.

“Sementara jumlah guru yang ada baru dua orang, yakni Kepala Sekolah dan pak Efrizon,” jelasnya.

Salah seorang warga setempat, Yopi Kuncoro mengaku bersyukur atas mulai beroperasinya SDN 08 Kelurahan Duriangkang. Sekolah negeri yang telah ditunggu kehadirannya sejak lama oleh masyarakat sekitar.

“Semoga pihak-pihak terkait dapat membantu agar SDN 08 Kelurahan Duriangkang bisa segera dibangun di lahan yang telah dialokasikan,” harapnya.

Sebelumnya, Ketua RW Kavling Pancur Baru Kelurahan Duriangkang, Asian Sinaga juga menyatakan bahwa keberadaan SD Negeri di Kelurahan Duriangkang telah diperjuangkan masyarakat sejak tiga tahun lalu. Karena di Kelurahan ini belum memiliki SD Negeri, sementara anak usia sekolah sudah banyak serta membutuhkan tempat sekolah yang dekat.

“Berkat perjuangan seluruh masyarakat, akhirnya SD negeri di Kelurahan Duriangkang berhasil diwujudkan,” katanya.

Rencana pembangunan gedung SDN 008 Duriangkang, sebelumnya sempat terhambat dengan adanya tumpang tindih Pengalokasian Lahan (PL). Akibat adanya pihak tertentu yang mengaku bahwa lahan untuk alokasi sekolah tersebut dialokasikan untuknya.

Namun Kasudbit Humas dan Publikasi Badan Pengusahaan (BP) Kawasan Batam, Ilham Eka Hartawan membantah adanya tumpang tindih dalam pengalokasian lahan (PL) di kawasan itu. Berdasarkan PL yang telah dikeluarkan BP Batam, lahan itu diperuntukkan bagi fasilitas pendidikan untuk Taman Kanak-kanak (TK), SD Negeri, SMP Negeri 40 (sudah terbangun) dan SMA Negeri.

PL untuk fasilitas pendidikan TK ditetapkan berdasarkan PL bernomor 28070675 dengan lahan luas 2.655 m2. Sedangkan untuk SD Negeri ditetapkan berdasarkan PL bernomor 28070677 dengan lahan seluas 1.426 m2 dan untuk SMA Negeri ditetapkan berdasarkan PL bernomor 28070676 dengan lahan seluas 7.079 m2.

“PL tersebut ditetapkan oleh BP Batam pada 18 September 2008 lalu,” ungkap Ilham. (eki)

0 Reviews

Write a Review

iwan

Read Previous

Galaxy Beam Smartphone Canggih untuk Proyektor

Read Next

Hutang Tak Terbayar Anak Disandera